Selasa, 09 Juli 2013

APA YANG HARUS DILAKUKAN KETIKA MENYAMBUT BULAN RAMADHAN

1. Berdoalah kepada Allah SWT agar kita diberikan kesempatan untuk bertemu dengan bulan Ramadhan dalam keadaan sehat wal afiat.
Rasulullah saw. apabila masuk bulan Rajab selalu berdoa, ”Allaahuma baariklanaa fii rajaba wa sya’bana, wa balighnaa ramadhaan.” Artinya, ya Allah, berkahilah kami pada bulan Rajab dan Sya’ban; dan sampaikan kami ke bulan Ramadhan. (HR. Ahmad dan Thabrani)
2. Bersyukurlah dan puji Allah atas karunia Ramadhan yang kembali diberikan kepada kita.
Al-Imam Nawawi dalam kitab Adzkar-nya berkata, ”Dianjurkan bagi setiap orang yang mendapatkan kebaikan dan diangkat dari dirinya keburukan untuk bersujud kepada Allah sebagai tanda syukur; dan memuji Allah dengan pujian yang sesuai dengan keagungannya.” Dan di antara nikmat terbesar yang diberikan Allah kepada seorang hamba adalah ketika dia diberikan kemampuan untuk melakukan ibadah dan ketaatan. Maka, ketika Ramadhan telah tiba dan kita dalam kondisi sehat wal afiat, kita harus bersyukur dengan memuji Allah sebagai bentuk syukur.
3. Bergembiralah dengan kedatangan bulan Ramadhan.
Rasulullah saw. selalu memberikan kabar gembira kepada para shahabat setiap kali datang bulan Ramadhan, “Telah datang kepada kalian bulan Ramadhan, bulan yang penuh berkah. Allah telah mewajibkan kepada kalian untuk berpuasa. Pada bulan itu Allah membuka pintu-pintu surga dan menutup pintu-pintu neraka.” (HR. Ahmad).
4. Rancanglah agenda kegiatan untuk mendapatkan manfaat sebesar mungkin dari bulan Ramadhan.
Ramadhan sangat singkat. Karena itu, isi setiap detiknya dengan amalan yang berharga, yang bisa membersihkan diri, dan mendekatkan diri kepada Allah dengan membuat agenda kegiatan selama ramadhan agar kita dapat melakukan amalan/ibadah secara maksimal.
5. Bertekadlah mengisi waktu-waktu Ramadhan dengan ketaatan.
Barangsiapa yakin kepada Allah, maka Allah akan membantunya dalam melaksanakan agenda-agendanya dan memudahnya melaksanakan aktifitas-aktifitas kebaikan.
 “Tetapi jikalau mereka benar terhadap Allah, niscaya yang demikian itu lebih baik bagi mereka.” [Q.S. Muhamad : 21]
6. Pelajarilah hukum-hukum semua amalan ibadah di bulan Ramadhan.
Wajib bagi setiap mukmin beribadah dengan dilandasi ilmu. Rasulullah saw bersabda, : “Barangsiapa beramal tanpa disertai ilmu, maka amalnya akan ditolak tidak akan diterima.”(Muttafaq 'Alaih)
Benarlah apa yang pernah diucapkan oleh khalifah Umar bin Abd. al-Aziz, "Barangsiapa melakukan suatu pekerjaan tanpa ilmu pengetahuan tentang itu maka apa yang dia rusak lebih banyak daripada apa yang dia perbaiki". 
Imam Hasan al-Bashri memperingatkan orang yang tekun beribadah dan beramal, tetapi tidak membentenginya dengan ilmu pengetahuan dan pemahaman. Dia mengucapkan perkataan yang sangat dalam artinya,
"Orang yang beramal tetapi tidak disertai dengan ilmu pengetahuan tentang itu, bagaikan orang yang melangkahkan kaki tetapi tidak meniti jalan yang benar. Orang yang melakukan sesuatu tetapi tidak memiliki pengetahuan tentang sesuatu itu, maka dia akan membuat kerusakan yang lebih banyak daripada perbaikan yang dilakukan. Carilah ilmu selama ia tidak mengganggu ibadah yang engkau lakukan. Dan beribadahlah selama ibadah itu tidak mengganggu pencarian ilmu pengetahuan. Karena ada sebagian kaum  Muslimin yang melakukan ibadah, tetapi mereka meninggalkan ilmu pengetahuan, sehingga mereka keluar    dengan pedang mereka untuk membunuh umat Muhammad saw. Kalau mereka mau mencari ilmu pengetahuan, niscaya mereka tidak akan melakukan seperti apa yang mereka   lakukan itu.
Kita wajib mengetahui ilmu dan hukum shaum sebelum Ramadhan datang agar shaum kita benar dan diterima oleh Allah. Ilmu yang berkenaan dengan pelaksanaan ibadah shaum pada bulan ramadhan diantaranya kita harus mengetahui hukum shaum, syarat-syarat wajib shaum, rukun shaum, hal-hal yang dapat membatalkan shaum dan yang dapat membatalkan pahal shaum, sunah-sunah selama shaum, ketentuan tentang rukhsoh/keringanan bagi orang yang shaum, qodho dan fidyah shaum, keutamaan shaum, hikmah shaum, dan disempurnakan dengan pengetahuan tentang zakat fitrah.  
7. Sambut Ramadhan dengan tekad meninggalkan dosa dan kebiasaan buruk.
Bertaubatlah secara benar dari segala dosa dan kesalahan. Ramadhan adalah bulan taubat. “Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman, supaya kamu beruntung.” [Q.S. An-Nur (24): 31]

Tidak ada komentar :

Poskan Komentar